Tuesday, 5 June 2012

hukum di indonesiaku


Mendadak sebelll!!! Hukum Indonesia dimana-mana sama aja ih, malesin banget deh yaa..yang kecil digedein, yang udah jelas-jelas gede dibiarin aja, bukannya dikecilin kek apa dibuang sekalian. nah loh, ini ngomong apaan? Sejenak gue mengheningkan cipta ketika baca puisinya teguh trianton yang judulnya Indonesiakah.
INDONESIAKAH
……………
Indonesiakah
 tanah air beta
“Indonesia tanah air siapa?
Pusaka abadinya mana?”
…………….
Indonesiakah
Yang menangis
Menggenang darah
Mengaliri selokan
Meluapi jalan
…………….
Indonesia yang di syair INDONESIA PUSAKA sejak dulu kala tetap dipuja-puja bangsa..sampai akhir menutup mata -..- ngook ngook ngook :D
Iya, bener aja dipuja n slalu dipuja bangsa yang di’hindarkan’ dari hukum dan seraya berkata “tidak ada tanah yang membuat hati tentram selain Indonesia I LOVE INDONESIA” –sorry, gue lagi sensi banget sama hukum indonesia-
Menindas? Mungkin lebih tepatnya negeriku ini adalah negeri yang penuh dengan ketidakpastian dimana hukum selalu diayun-ayun layaknya ayunan. Ya iyalah masa diayun kayak tronton?. Di satu sisi ada ketidak efektifan atau mungkin malah keengganan yang kelak orang bilang itu ‘kebijaksanaan’. Di sisi lain ada ‘kelewatan’ yang kelewatan. Kayaknya gak ada perlakuan hukum yang sama pada orang yang berbeda.gak juga ke orang yang sama dalam situasi berbeda. Pasal? Hah, siapa yang tau kalo pasal itu selalu berlaku atau malah berlalu? Gue sendiri juga I don’t know lah. Sekarang tuh, orang yang kaya ples berkuasa bisa membeli n memainkannya huahahaha. Kalo lagi untung, orang-orang kayak gue (baca : kita) bisa menawar. Tapi kalo lagi apesee kokondao, bisa-bisa malah jadi bonekanya para keparat!! Ups, aparat maksud gue :D dan kenyataan pahitnya adalah, kenapa kudu orang miskin?? Yang terkadang menimbulkan pertanyaan keberadaan Tuhan dan peran Tuhan dalam mengatur nasib mereka!! Intinya gue kalo mikir gitu jadi ruwet bin mumet. Tambah lama ntar kuliah gue.
Adil gak semua ini? ADIL gak? Apa yang jadi tolak ukur sebuah keadilan? ketika keadilan jadi tuntutan kaum papa, saat itu pula mereka meragu akan adanya kekuatan yang Maha Segalanya yang emang udah ngatur sedemikian rupa. Kalo udah gini, gue tanya ya. Lantas, siapa yang layak dipersalahkan? Siapa pula yang layak dimaafkan?
Kapan indonesiaku jadi Negara yang gemah ripah loh jinawi?baldatun thoyyibatun wa robbun ghofuur?? Itu baru dari sisi hukum yang persentasenya seujung kuku doang (yang gue tulis di sini loh yaa)
tapi, Tuhan tau yang terbaik buat kita kok..kita berdoa aja yaa..apa kita perlu move on ke tempat di balik cakrawala? Dimana disana adalah sebuah negeri dengan pelangi yang tak pernah memudar? Dengan peselancar agung?** Dan dengan senja yang tak pernah hilang bahkan di keremangan malam.
** (Seno Gumira Ajidarma_sepotong senja untuk pacarku)

Search This Blog