Monday, 15 October 2012

adil..gak? adil..gak?


Hidup gak adil kan? Iya, kadang-kadang. Ada orang kaya, ada orang miskin. Ada orang yang pinter, ada yang gak seberapa pinter. Ada yang bahagia, ada yang sengsara. Sebenernya, aku seneng banget kok sama kehidupanku. Semuanya baik-baik aja, tapi aku harus tetep bilang kalo kadang-kadang emang itu gak adil.
Apa aku pernah nyakitin banyak banget orang? Apa yang aku bikin tu salah? sampe hatiku harus diancurin berkali-kali? Tuhan, kenapa semuanya harus berakhir kaya gini? Selalu kaya gini?
Kenapa orang-orang yang aku sayang semuanya harus pisah, harus pergi, harus berubah? Harus berapa kali aku nanya pertanyaan ini? Apa semuanya HARUS kaya gini baru aku bisa nemuin kebahagian yang sebenernya? Baru kemarin aku seneng banget, terus kenapa kaya semudah membalikkan telapak tangan semua itu keambil? Baru kemarin aku terbang tinggi banget ke langit ketujuh terus kenapa aku sekarang jatuh? Kenapa? Kenapa kenyataan hidup itu mematikan, menyakitkan?
Aku tau, everything bukan milik aku mutlak. Tuhan yang nitipin semua ntu tapi kenapa? Kenapa aku kudu ngerasain yang kayak gini? Nangis aja terus dan aku tau kalo nangis gak bakal nyelesein suatu masalah, nangis juga gak bakal bikin orang yang udah pergi ninggalin kita tiba-tiba dengan segenap jiwa raganya tampil di depan kita sembari memberikan senyum termanisnya. Setidaknya aku mencoba menghargai pendapat orang bahwa menangis sedikit mengurangi beban meskipun pada faktanya bagi aku gak ngaruh alias sama aja. Karena semua itu ada di pikiran, bukan di air mata!
Tuhan Maha Adil. Dia selalu nyiptain segala sesuatu dengan berpasangan seperti yang udah aku tulis kaya><miskin, pintar><bodoh, cinta><benci, bahagia><sengsara.
Aku lebih dari ngerti bahwa seharusnya aku kudu bersyukur banget udah diberi banyak hal sama Tuhan, aku diberi kesempatan buat memetik hikmah dari segala yang aku alami, aku ditempa buat jadi lebih dewasa, aku ditempa buat gak mengeluh dan selalu sadar diri bahwa karunia dan anugerahNYA selalu terlimpah buat aku. Harusnya aku sadari itu!!
Ketika banyak kata ‘kenapa’ yang keluar dari mulut aku, apakah aku menuntut??
*astaghfirullah*
*alhamdulillah*

Search This Blog