Friday, 30 November 2012

Keberadaan karena kenangan

“Keberadaan sesuatu akan sangat  terasa setelah ketiadaannya”
Gue tiba-tiba pengen nulis hal kayak gitu setelah banyak kejadian ‘kehilangan’ di sekitar gue dan tentunya gue juga sedikit banyak ngalamin sesuatu yang namanya kehilangan..
Oke, sesuatu yang akan gue jadiin objek adalah bukan satu perkara, tapi dari banyak perkara loh, salah satu contonhya :
“Babe gue kehilangan burung perkutut peliharaannya. Pas ilang, babe gue biasa gitu kayak yang ikhlas2 aja tapi setelah 2, 3 hari eh babe gue uring-uringan bilang susah ikhlas atau dalam bahasa jawanya tuh eman-eman. Sampe pintu sangkar burung dibiarin terbuka mpe sekarang, lengkap dengan nggantungin akte kelahiran tu burung, berharap si burung bisa balik lagi ke dalam pelukan babe gue.”
Trus, apa hubungannya dengan “Keberadaan sesuatu akan terasa setelah ketiadaannya”? jelas erat banget donk ah. Dari kasus itu, babe gue tiap liat sangkar pasti nggumam “eman-eman banget, biasanya jam segini ni burung lagi ngoceh nemenin babe” dan kemudian pandangannya lurus ke sangkar yang dibiarkan terbuka. Yah, begitulah menurut gue, waktu si burung itu ada pasti ocehan dia terasa sangat biasa saja bahkan mungkin gak istimewa.
Gue juga, punya temen di sini, yang kalo kemana-mana tuh gue mintanya tolong sama dia-sebut aja bebek-. Nah, sekarang dia udah wisuda dan pulang ke kampungnya. Trus apa yang bikin dia itu sekarang ada banget buat gue? Gue jadi inget waktu dulu gue dari rumah temen gue dan gue mau pulang ke kosan gak bawa duit blas dan parahnya lagi, temen gue juga lagi gapunya duit n gada kendaraan buat nganter gue. Gue sms temen asrama gue, gak ada yang bisa ada juga yang jawab panas banget, males ntar aja sorean napa? Saat itu emang jam 1.an ya bener emang lagi panas-panasnya  dan akhirnya gue sms bebek “bek, jemput aq di deket UIN..mau pulang gak bawa duit” kemudian dia balas “iya, tunggu bentar” Thanks God, akhirnya dia dateng. Saat itu sama sekali gak ada pikiran istimewa si bebek mau jemput gue, tapi sekarang..tepatnya kemaren, gue baru sadar ternyata dia ada banget buat gue. Siapa sih yang mau panas-panasan jemput orang di deket UIN dari wirosaban? Itu kan jauh, hampir 30 menit perjalanan? Apalagi cuma temen? Orang temen asrama gue yang tinggal satu atap tiap hari sama gue juga bilangnya “panas banget, males ntar sorean aja napa?” tapi si bebek? Makasih ya..
Itu baru dua, ada banyak orang yang merasakan keberadaan sesuatu setelah mereka kehilangan. Kenapa bisa begitu? Kenangan, menurut gue karena kenangan yang hadir dalam tiap benak manusia ketika ia kehilangan, karena kenangan adalah hasil rekaman dari sekian lama kita berinteraksi dengan sesuatu itu, karena kenangan adalah hal yang paling mudah mencuat dalam pikiran ketika kita merasa kehilangan :’(, karena kenangan adalah sesuatu hal yang erat dengan waktu dan pikiran kita, karena kenangan adalah pertanda tentang kemarinnya kamu yang belum kesepian, karena kenangan adalah pengingat tentang kemarinnya kamu yang belum sendirian, karena kenangan adalah kamu, aku dan kemarin, kenangan yang kadang sangat egois karena selalu berhasil membekukan kemarin, menyimpannya dalam alur ingatan kita, membubuhkan sesuatu sejenis air mata untuk membuatnya leih lama tersimpan
 dan mungkin kurangnya rasa syukur saat kita memiliki sesuatu itu, ada perkataan yang pernah gue kutip “Harus belajar ikhlas sebelum sesuatu itu menjadi pahit, harus belajar bersyukur sebelum sesuatu itu menjadi sia-sia..”
~(kenangan tidak perlu banyak definisi, dia akan selalu ada bersama waktu dan hidup kita.
souvenirs n'ont pas besoin de beaucoup de définition, il sera toujours avec le temps et la vie.)~

Search This Blog